Senin, 02 April 2012

Bakung

Klasifikasi ilmiah
Kerajaan: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Liliopsida
Ordo: Liliales
Famili: Liliaceae
Genus: Lilium
Spesies: baca artikel

Tanaman Bakung merupakan bagian dari genus Lilium, nama tanaman ini dalam bahasa Inggris adalah lily. Ada sekitar 100 suku dalam keluarga bakung (Liliaceae).

Tanaman ini bisa menyesuaikan diri dengan habitat hutan, seringkali pegunungan, dan terkadang habitat rerumputan. Beberapa mampu hidup di rawa. Pada umumnya tanaman ini lebih cocok tinggal di habitat dengan tanah yang mengandung kadar asam seimbang.

Bakung biasanya memiliki tangkai yang kokoh. Kebanyakan suku bakung membentuk umbi polos di bawah tanah. Di beberapa suku Amerika Utara dasar dari umbi ini berkembang menjadi rizoma.

Bunga bakung yang besar memiliki tiga daun bunga, acapkali wangi, dan terdapat dalam berbagai warna dari putih, kuning, jingga, merah muda, merah, ungu, warna tembaga, hingga hampir hitam. Terdapat pula corak berupa bintik-bintik.

Dalam bahasa Ibrani bunga bakung disebut syosyan dan bahasa Yunani krinon.

Ini merupakan jenis tanaman berumbi yang banyak tumbuh di daerah Palestina dan sering digunakan sebagai tanaman hias.Bunga ini kaya akan warna sesuai jenisnya, itulah sebabnya bunga bakung atau lily menjadi lambang kecantikan.

Bunga Iris, Crocus dan Narcissus juga sering digolongkan sebagai bunga bakung. Bunga bakung yang paling banyak disinggung dalam kitab Kidung Agung adalah jenis Hyacinthus orientalis yang bunganya biru.

“Bibir seperti bunga bakung”. di dalam Kidung 5:13 merujuk pada Anemone Coronaria yang berbunga merah.Ketika raja Salomo mendirikan Bait Suci, ia menempatkan hiasan bunga bakung pada tiang-tiang Bait Suci ( I Raja 7:19 ; 22, 26 ; 2 Tawarikh 4:5). Kemungkinan hiasan yang dimaksud menunjuk pada pahatan bunga bakung jenis Nymphaea Caerulea.

Motif bunga bakung jenis Nymphaea Lotus ditemukan pada benda-benda arkeologi Mesir dan Palestina. Ini membuktikan bahwa bunga bakung Mesir atau Seroja Biru yang dikenal sangat indah mempunyai pengaruh yang sangat besar pada kesenian Asia Barat. “Bunga Bakung di ladang” yang disebutkan dalam Matius 6:28 dan Lukas 12:27 menunjuk kepada semua jenis bunga yang terdapat di Galilea saat itu karena pada musim semi lembah Galilea tampak begitu indah dengan bunga-bunga yang beraneka ragam

Bunga bakung Crinum asiaticum, famili Amarillydaceae, menurut kepercayaan Cina, Mesir dan Arab bunga ini dapat memberikan perlindungan terhadap penyakit wabah yang menular sekiranya ditanam diperkarangan rumah atau kebun di sekitar rumah terutamanya bakung yang berbunga putih ungu dan berdaun keunguan. Potongan umbi bunga bakung ini kononya dapat dipakai sebagai pelindung daripada pengaruh roh yang jahat jika dipasang di pintu rumah. Selain itu juga ianya boleh dipakai untuk penawar racun sengatan binatang berbisa dan mengubat luka Bakung mempunyai ketinggian antara 0,5 – 1,25 m. Di Indonesia tanaman ini biasanya ditanam di perkarangan rumah sebagai tanaman hiasan. Bakung juga tumbuh sebagai tumbuhan liar. Bunganya berbentuk corong, mekar pada malam hari dan berbau harum.

sumber:http://zaifbio.wordpress.com/category/morfologi-tumbuhan/ 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar